banner

Gapyear versiku

Hallo sobat osc, kali ini aku akan berbagi kisah teman satu kos, teman makan sepiring berdua, teman Hidup yang insyaAllah teman dunia dan akhirat ???? tulisan ini merupakan kisah temanku dalam menjalani masa masa gapyearnya, dengan sudinya dia membagikan kisahnya dan dengan izinya pula tulisan ini bisa ku bagikan kepada sobat osc communitykuuu. Yuuu kita baca kisahnya. 2018 berlalu, teruntuk waktu terimakasih telah mengajariku banyak arti. Aku bahagia, 18 tahunku saat itu jadi makin banyak mengenal arti. Soal perasaan, ditinggalkan, tertahan dan bertahan. Rasanya menyenangkan. Menyenangkan yang hanya aku tuliskan. Banyak juga pedih yang memberi arti, arti hidup untuk lebih menghargai diri. Tahunku saat itu bukan soal mendapatkan nilai, bukan pula soal mencari uang bahkan peluang. Tapi bertahan untuk suatu capaian. Penat dan lelah tanpa henti datang, tapi hatiku cukup baik untuk sabar. Menghindar dari pertanyaan, berbohong, dan bersembunyi. Aku merasa bukan aku saat itu. Maksudku, kondisiku saat itu cukup ciut saat bertemu teman. Karena mereka akan bertanya "kamu sekarang dimana? Pertanyan tersialan yang sering aku dapat di tahun itu. Kata teman seperjuanganku nih, kalo ada di situasi kayak gini rasanya pengen cepat cepat ke surga aja hahaha Aku sendiri ngerasa banget kalo rada apatis dengan pendapat orang lain, terutama soal apa yang aku lakukan untuk hal ini. Karena yang aku tau perspektif mereka soal gapyer sama dengan gagal Tapi aku gak apa apa, aku mencoba mengerti mereka :) Aku berjuang dengan perih, bukan hanya aku. Tapi dengan mereka, mereka yang memilih nasib sepertiku juga. bukan untuk dikasihani, tapi kami hanya minta untuk disemangati. Ucapan seperti “ semoga apa yang kamu pilih adalah yang terbaik” adalah ucapan terbaik pada saat itu. Dari pada “ Persoalan tempat kuliah, menurutku kuliah dimanapun sama aja, mau dikasi embel-embel negri atau swasta itu cara belajarnya sama aja, jangan terlalu ribet sama hidup” Halah awas aja kamu ngeluh soal hidup. Kesal saat ada manusia berucap tanpa otak. Aku tak bilang dia tidak punya otak, hanya aku yang terlalu kesal untuk tidak mengumpat. Kenapa? Kadang ada perkataan yang membuatku ingin menyerah, yang akhirnya banyak membuatku menangis saat lelah. Bukannya alhamdulilah aku yang seperti saat itu malah tak kuat lelah. Proses yang menyayat pikiran, yang aku rasakan cukup lelah. Maaf ditulisanku kali ini banyak mengeluh. Ceritaku soal hidup adalah milikku. Kuharap ada hal yang bisa kau pelajari soal cerita ini. Jadi gini... Dulu, tapi bukan zaman dulu. Aku yang lulusan SMA tahun 2018 berpikir untuk lanjut kuliah, kudengar banyak sekali temanku yang setelah lulus lanjut bekerja. Itu pilihannya, namun pilihanku tetap kekeuh ingin kuliah. Sampai akhirnya perjalanan hiruk pikuk dimulai "WELCOME TO THE JUNGLE" Awalnya ada di kelas 12, karena fase itu adalah masa dimana rentatan ujian sangat banyak. Fokusku saat itu tidak sepenuhnya untuk belajar - sebenernya- Bahkan pelajar yang pekerjaannya jelas hanya belajar masi saja memikirkan masalah lain. Tapi menurutku itu normal, karena manusia ingin hidupnya selalu dalam keadaan baik baik saja. Ada yang bilang ingin jadi guru,dokter,polisi,tentara, penyanyi dan lain lain. Saat itu aku banyak khawatir, khawatir tentang diri sendiri yang entah mau jadi apa aku nanti. Karena semakin kesini banyak sekali pertimbangan yang harus aku putuskan. Sampai akhirnya egoku menang. Tapi tahun 2018 memberiku kabar kepadaku bahwa puteri tidak lolos seleksi. Sakit hati sesederhana itu ternyata hehe Setelah lulus dengan harapan lolos ptn sampe ikutan bimbel matimatian taunya gak masuk mana mana siapa yg mau siii Saat gak lolos sbm sebenernya udah ngeplan gak mau bimbel lagi dan gak mau ikut ujian mandiri. Karena udah gak mikir soal ujian mandiri, aku lngsung cari kerja. Dan kebetulan ada yang lagi rekrut karyawan pada saat itu. Tapi ada salah satu pernyataan dari teman yang membuatku sadar Ternyata banyak yang bilang " Emang mau kerja kayak gitu trus? sampe kapan?" " Harusnya yg di kejar itu" pendidikan" " Kalo kerja satu taun emng nanti cukup buat uang pangkal kuliah swasta" Trus ada juga yang bilang "putri masuk swasta aja udh gpp, nanti rezeki mah dari mana aja. Suka ngajar gak? Temen aku ada yg kuliah dan biayanya dari gaji ngajar" Dengan banyak pertimbangan sampe bikin mikir keras yang sebenernya udah gak harus mikir lagi. Dan ada yang bilang " mikirnya jangan kelamaan" Aku gak mau ngelakuin sesuatu kalo hati gak nerima, jalaninnya gak enak bahkan gak nyaman. Sebenarnya namanya hidup bukan sekedar sekolah, kerja abistuh mati kan. Aku mikirnya gak mau lah ngikutin arus aja tapi gak nikmatin. Akhirnya aku gapyear, dan ikut bimbel lagi. Waktu itutuh bener bener ngikutin petunjuk yang allah kasih. Namanya manusia pasti ada yg nanggepin dengan positif ada juga yang negatif. Yang positif juga banyak, maksudnya bisa ngerti kalo aku masih mau ngejar pendidikan. Tapi ada juga juga yang bikin gak enak untuk diterima hati. Dari pas ngangur, hampir ditawarin kerja kan putri nolak mulu ya. Yaaaa gimana yaa, kalo aku tujuannya gak jelas juga bakal mau kerja. Tapi jatohnya aku hidup dengan tujuan yang gak jelas. Kalo mau kerja ya kerja, kalo mau belajar lagi jalaninnya yang bener Seenggaknya ngikutin arus banget itu gak enak kan. Yang aku yakini saat itu adalah ngelakuin sesuatu karena tau kemana tujuannya akan menepi. Kayak misal " ih lulusan S1 juga banyak yg nganggur" " Ngapain kuliah, cewe ini " Kuliah mah mahal, apalagi kalo jauh. Nanti kesusahan bayar Dst Dari hal itu diam tanpa cerita adalah situasi terbaik. Bahwa sejujurnya psikologisku saat itu jadi gak bagus karena ada tekanan terus. Kadang sebel serasa pengennya nangis aja setelah itu tidur. Tahun ini aku banyak mendapat kabar baik, dan aku menanti satu hal itu untukku Doakan apapun hasilnya, semoga aku dan hatiku selalu ikhlas dan lapang :) Sekian untuk keluhku. Puteri 2019 Sobat Osc semoga kalian terinspirasi dan termotivasi yaaa. Buat kalian yang mau tahu lebih tentang dia kalian bisa search Jurnal Puteri. See U diartikel lainnya sobat osc ????

  0 Views    Likes  

banner
BEASISWA TERBARU UNTUK LULUSAN SMA/SMK/MA/PONPES

previous post

kurangi tawamu dan perbanyaklah tangismu
BEASISWA TERBARU UNTUK LULUSAN SMA/SMK/MA/PONPES

next post

BEASISWA TERBARU UNTUK LULUSAN SMA/SMK/MA/PONPES

related posts